Meraikan Cinta Suci Dan Ketaatan Dalam Single ‘Zamzam’ oleh Hafiz Hamidun

Meraikan Cinta Suci Dan Ketaatan Dalam Single ‘Zamzam’ oleh Hafiz Hamidun

0
SHARE
Hafiz
Hafiz Hamidun

KUALA LUMPUR – “Zamzam” adalah sebuah karya muzik yang mendalam oleh Hafiz Hamidun yang menyelami tema keimanan, kesetiaan, dan pengabdian kepada agama.

Lagu ini mengambil inspirasi dari kepentingan sejarah dan agama dari kisah telaga Zamzam, sumber air suci dalam Islam di Mekah.

Umat Islam meyakini bahawa telaga ini dicipta secara ajaib oleh Allah untuk memberi air kepada salah seorang isteri Nabi Ibrahim iaitu Siti Hajar dan anaknya Ismail di padang pasir yang tandus, sebuah kisah yang melambangkan kepercayaan kepada rezeki Allah dan kuasa iman.

Lirik “Zamzam,” yang dicipta oleh ITO Lara secara puitis menceritakan kisah abadi Siti
Hajar dan Nabi Ibrahim dalam perjalanan mereka yang penuh keimanan dan ketaatan
kepada Allah.

Lagu ini membuka dengan gambaran hidup kisah para jemaah, yang bermula dari Safa. Ketika kaki para jemaah menyentuh tanah suci, kenangan tentang kesetiaan Siti Hajar dan cintanya kepada suaminya, Ibrahim, muncul dan mengingatkan, tentang pengabdian akhirnya kepada kehendak Allah.

Lagu ini juga menggambarkan perjalanan penuh emosi mendaki bukit-bukit Marwah, yang mencerminkan pencarian tanpa henti Hajar dalam menemui air untuk memuaskan dahaga anaknya Ismail.

Peristiwa ini berulang tujuh kali, atau dikenali sebagai sa’i, di antara Safa dan Marwah yang diungkapkan dengan indah dalam lirik, sambil melambangkan ketekunan dan harapan.

Kelegaan air Zamzam yang sejuk, yang akhirnya ditemui oleh Hajar, digambarkan sebagai penawar fizikal dan ketenangan rohani mendalam yang meresapi jiwa pendengar.

Korus “Zamzam” adalah simbol yang kuat sepanjang lagu. Ini adalah bukti kesetiaan Hajar, kesediaannya ditinggalkan sendirian di padang pasir yang luas, dan imannya yang akhirnya berserah kepada rezeki Allah.

Pengulangan “Zamzam” dalam lagu mencerminkan putaran ulangan proses sa’i antara Safa dan Marwah, yang juga melambangkan pencarian iman sertanpetunjuk Ilahi yang berterusan.

Lagu ini juga menyentuh sifat abadi air Zamzam, menggambarkannya sebagai
sumber Ilahi yang tak berkesudahan dan terus mengalir dari syurga. Imej ini
menguatkan gagasan bahawa iman sejati dan berkat syurga adalah abadi serta tiada
batasan.

Lebih dari itu, “Zamzam” juga menyentuh emosi serta melambangkan cubaan nkemanusiaan abadi yang dihadapi Hajar, dalam menggambarkan kisah keberanian dan ketahanannya yang luar biasa.

Rujukan tentang rasa iri hati dan emosi di hati wanita pula menegaskan aspek-aspek yang dapat difahami dari pengalamannya, sekaligus menjadikan kisahnya bukan hanya sebuah anekdot agama tetapi juga saksi kekuatan dan iman yang dirasai semua orang.

Ulangan korus mencerminkan kepentingan simbolik Zamzam, yang menekankan kebersihannya dan kebijaksanaan mendalam.

Tema berulang tentang air Zamzam sebagai sumber yang jernih dan abadi dari syurga menjadi simbolik rahmat Ilahi dan sifatnya yang kekal serta tiada batasan.

Karya Hafiz Hamidun ini adalah perpaduan sebati antara lirik yang menyentuh perasaan serta melodi penuh jiwa yang mengungkap intipati perjalanan keimanan ini.

Interpretasi muziknya memberikan sentuhan kontemporari pada sebuah kisah dari masa lalu, sekaligus menjadikannya bukan hanya peristiwa bersejarah tetapi juga ilham hidup yang dapat dicapai dan dirasai pendengar masa kini.

Secara keseluruhan, “Zamzam” lebih dari sekadar sebuah lagu; ini adalah perjalanan keimanan yang mengundang pendengar untuk merenungkan iman mereka dan kebajikan abadi seperti kesetiaan, ketaatan, dan kepercayaan pada Ilahi.